Gunung Agung Erupsi, Pertamina Jamin Pasokan BBM Aman



VIVA – Menjelang perayaan Natal dan Tahun Baru 2018, PT Pertamina menjamin stok Bahan Bakar Minyak di wilayah Bali aman kendati masih terjadi erupsi Gunung Agung. 

“Stok untuk Natal dan Tahun Baru aman banget. Stok kita cukup. Doakan agar distribusi kita aman tidak terkendala bencana erupsi Gunung Agung,” kata Marketing Brand Manager PT Pertamina Regional V Bali-Nusra, I Ketut Permadi Arya Kumara di sela penyerahan bantuan BUMN kepada pengungsi Gunung Agung di GOR Swecapura, Klungkung, Rabu 6 Desember 2017.


Ia menjelaskan, saban hari di Bali membutuhkan BBM sebanyak 3.000 kiloliter dan gas sebesar 650 metrik ton. Sejauh ini, proses distribusi masih berjalan lancar, belum terdampak aktivitas erupsi Gunung Agung. “Doakan distribusi aman, tidak terkendala Gunung Agung,” kata Arya.

Jika pun terkendala, semisal jalan putus karena Gunung Agung, Ia mengaku telah memiliki beberapa skenario yang telah disiapkannya. Dalam hal distribusi, Arya menuturkan telah berkoordinasi dengan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) untuk jalur distribusi jika bencana alam semakin meluas. 



“Misalnya, distribusi jalan darat putus kita siapkan distribusi jalur laut,” jelasnya.

Jika nantinya Depo Manggis di Karangasem terisolasi, Arya mengaku masih ada Depo di Pesanggaran, Denpasar, yang bisa memasok BBM. Jika pun tak memungkinkan, masih ada Depo Tanjung Wangi di Banyuwangi.

“Relatif dekat dan bisa didistribusikan via kapal ferry lalu jalur darat. Itu bisa meng-cover Bali bagian barat seperti Kabupaten Jembrana, Buleleng dan Tabanan,” tuturnya.

Untuk pengungsi

Saat ini, khusus bagi pengungsi Gunung Agung, Arya menegaskan, sikap kepedulian institusinya dengan memberikan tujuh tabung gas di tiap titik tujuh pengungsian utama. “Untuk satu titik pengungsian kita salurkan tujuh tabung gas 12 kilogram. Jadi, setiap hari itu 49 tabung kita salurkan untuk pengungsi,” kata Arya.

Di sisi lain, Arya mengaku terjadi penurunan penjualan. Ia tak menampik, jika hal itu imbas status awas Gunung Agung yang menyebabkan roda ekonomi tak berjalan normal. Namun, dia belum bisa menghitung berapa persen jumlah penurunan konsumsi paca-status Gunung Agung kembali dinaikkan ke level IV (awas).

“Ini baru berapa hari, kami belum bisa bicara sekian persen. Tapi yang jelas turun, karena aktivitas memasak turun juga dengan aktivitas wisata yang tidak seramai biasanya. Semua terimbas. Kecenderungan turun sejak status dinaikkan awas lagi. Apalagi sempat ditutup bandara, sangat siginifikan pengaruhnya,” kata Arya.



Source link

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *